MENCARI REDHA ILAHI

عن أبي العباس عبد الله بن عباس رضي الله عنهما ، قال: كنت خلف النبي صلي الله عليه وسلم يوما ، فقال: (يا غلام! إني أعلمك كلمات: احفظ الله يحفظك ، احفظ الله تجده تجاهك ، إذا سألت فاسأل الله ، وإذا استعنت فاستعن بالله ، واعلم أن الأمة لو اجتمعت على أن ينفعوك بشيء لم ينفعوك إلا بشيء قد كتبه الله لك ، وإن اجتمعوا على أن يضروك بشيء لم يضروك إلا بشيء قد كتبه الله عليك ؛ رفعت الأقلام ، وجفت الصحف). رواه الترمذي ، وقال: حديث حسن صحيح.

UMAMAH BINTI ABI AL-ASH

1. Permulaan Wanita Mulia

Bercerita tentang keluarga Rasulullah SAW sangat menyenangkan dan indah. Hati kita semakin hidup, jiwa semakin bersinar, dapat membentuk sifat yang baik dan belajar perkara-perkara yang bersifat mulia. Kita akan bercerita tentang sejarah seorang ahlul bait yang sangat dicintai oleh Rasulullah SAW. Rasulullah SAW sangat menyayangi, memulia dan mendukungnya ketika dia masih bayi.

Siapakah gerangan orang yang ketika kecil pernah didukung oleh Rasulullah SAW? Dia adalah cucu Rasululah SAW. Namanya Umamah binti Abi al-Ash bin Rabi' al-Qurasyiah al-'Abasiyah. Ibunya bernama Zainab binti Rasulullah SAW. Zainab adalah puteri Rasulullah SAW yang paling besar, termasuk dalam golongan muhajirat dan pemimpin-pemimpin wanita yang suci.'

Neneknya yang berasal daripada ibu bernama Khadijah binti Khuwailid, ummul mukminin, pemimpin semua kaum wanita pada zamannya. Beliau adalah seorang yang pertama sekali beriman kepada Rasulullah SAW. Dia memiliki banyak kebaikan dan keberanian. Dia merupakan contoh wanita yang sempurna, seorang yang cerdik, mulia dan seorang calon penghuni syurga.

Ayahnya bernama Abu al-'As bin Rabi', menantu Rasulullah SAW. Ibu Abu al-'Ash bernama Halah binti Khuwailid. Rasulullah SAW selalu memuji Abu al-Ash kerana dia selalu menjaga hubungan baik keluarga. Al-Imam Abu Daud telah mentakhrij hadis dengan sanadnya daripada Ali bin Husain bahawa Rasulullah SAW berkata tentang Abu al-'Ash : "Setiap kali dia bercakap denganku selalu jujur dan apabila berjanji selalu memenuhi janjinya."

Abu al-'Ash pernah ditawan oleh pasukan muslimin ketika perang Badar, namun dilepaskan tanpa wang tebusan sebagai penghormatan kepada Rasulullah SAW kerana dia adalah suami daripada Zainab bin Rasulullah SAW. Kemudian dia memeluk Islam sebelum Rasulullah SAW menakluk bandar Mekah. Rasulullah SAW menikahkannya kembali dengan puterinya Zainab. Akhirnya Abu al-'Ash menjadi seorang anggota perang muslimin. Dia meninggal dunia pada bulan Zulhijjah tahun 12H.

2. Berpisah Dengan Orang Yang Sangat Dicintai

Zainab binti Rasulullah SAW meninggal dunia pada awal tahun kelapan hijrah. Beliau meninggal puterinya yang tercinta, Umamah yang masih kanak-kanak. Pemergian Zainab sangat menyedihkan Rasulullah SAw dan anaknya yang masih kecil. Rasulullah SAW mengirimkan anaknya kepada Allah SWT dan menyuruh kaum wanita untuk memandikannya dengan baik.

Ummu Athiyah menceritakan kepada kita tentang perjalanan tahjiz atas Zainab. Dia berkata : "Rasulullah SAW masuk menghampiri kami ketika puterinya (Zainab) meninggal dunia. Rasulullah berkata kepada kami : "Mandikanlah Zainab 3 atau 5 kali atau lebih banyak dengan air yang dicampurkan dengan sidr (bidara) dan campurkan air dengan kapur untuk yang terakhir. Beritahu saya apabila kamu selesai memandikan Zainab."

Kami mengkhabarkan kepada Rasulullah SAW setelah selesai memandikan Zainab dan memberi kainnya. Rasulullah SAW pun berkata : "Tutuplah Umamah binti Abu al-'Ash dengan kain tersebut." Kemudian Rasulullah SAW menyolatkan Zainab, menghantarkan ke makamnya di Baqi' di bandar Madinah.

Kemudian Rasulullah SAW kembali ke cucunya, Umamah untuk menghibur hatinya yang sedih sepeninggalan puterinya Zainab. Rasulullah SAW mencurahkan kasih sayang sepenuh kepada cucunya tersebut seperti halnya kepada Hasan dan Husain, putera Fatimah az-Zahra. Semoga Allah SWT sentiasa meredai mereka semua.

3. Umamah Di Bawah Jagaan Rasulullah SAW

Umamah mendapat perhatian yang sangat besar daripada Rasulullah SAW. Rasulullah SAW sentiasa mencurahkan kasih sayangnya terhadap cucunya tersebut., sampai mendukungnya ketika baginda solat seperti yang diriwayatkan oleh Abu Qatadah.

Abu Qatadah r.a. berkata : "Ketika kami hendak melaksanakan solat Zohor atau Asar, maka Bilal memanggil Rasulullah SAW. Rasulullah SAW datang sementara cucunya, Umamah berada di lehernya (didukung). Ketika Rasulullah SAW pergi ke tempat imam dan kami berdiri di belakangnya, Umamah masih berada di leher Rasulullah."

Abu Qatadah berkata bahawa Rasulullah SAW membaca takbir (Allahu Akbar) kami membaca takbir setelahnya. Apabila Rasulullah SAW mahu rukuk, dia meletakkan Umamah, kemudian baginda rukuk dan sujud. Setelah selesai sujud, Rasulullah SAW berdiri dan mengangkat Umamah kembali ke kedudukan asal dan hal ini terus berlangsung setiap rakaat sehingga Rasulullah SAW selesai daripada solat. Perbuatan Rasulullah SAW mendukung cucunya Umamah ketika baginda solat menunjukkan kepada kita kecintaan Rasulullah SAW yang begitu besar terhadap kanak-kanak dan perhatiannya yang begitu serius terhadap perkembangan mereka.

4. Keluarga Yang Paling Dicintai

Rasulullah SAW sangat menyayangi Umamah dan sentiasa memberinya hadiah pada saat-saat tertentu. Telah diriwayatkan oleh Ummul Mukminin Aisyah bahawa Rasulullah SAW mendapat hadiah daripada an-Najasyi seutas rantai emas. Rantai tersebut Rasulullah SAW berikan kepada Umamah r.a. Umamah memiliki kedudukan yang mulia di kalangan para sahabat wanita dan dianggap orang yang paling disayangi oleh Rasulullah SAW. Ummul Mukminin Aisyah pun hampir cemburu melihat kecintaan Rasulullah SAW yang begitu serius terhadap Umamah.

Ummul Mukminin Aisyah telah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW mendapat hadiah seutas gelang yang diperbuat daripada batu akik yang dihiasi dengan emas. Semua isteri Rasulullah SAW berkumpul, sedangkan Umamah puteri Zainab binti Rasulullah sedang bermain di halaman rumah.

Rasulullah SAW berkata : "Bagaimana pendapat kamu sekalian tentang hadiah ini?" Kami menjawab : "Ya Rasulullah! Kami tidak pernah melihat rantai yang lebih cantik daripada ini." Rasulullah berkata : "Kembalikan rantai tersebut kepada aku." Setelah mengambil rantai tersebut Rasulullah SAW berkata : "Demi Allah! Aku akan mengalungkannya ke leher orang yang paling aku sayangi dalam keluargaku."

Kemudian Aisyah berkata : "Dunia terasa gelap, khuatir kalau Rasulullah SAW akan meletakkannya ke leher orang lain dan aku melihat semua isteri Rasulullah SAW berharap seperti aku. Suasana menjadi sunyi. Perasaan kami (isteri-isteri Rasulullah) menjadi tenang ketika Rasulullah SAW meletakkan rantai tersebut ke leher Umamah binti Abu al'Ash.

5. Pernikahan Umamah

Ketika Abu Al-'Ash bin Rubi' meninggal dunia pada tahun kedua belas hijrah, terlebih dahulu dia memberi wasiat kepada puterinya Umamah untuk menikah dengan Zubair bin 'Awwam r.a. Zubair bin 'Awwam menikahi Umamah setelah Ali bin Abi Talib (Suami pertamanya Umamah) meninggal dunia. Ali bin Abi Talib menikahi Umamah sesuai dengan wasiat isterinya Fatimah binti Rasulullah sebelum dia meninggal dunia. Pernikahan Ali bin Abi Talib dengan Umamah berlangsung pada zaman khalifah Umar bin Khattab. Ketika Ali bin Abi Talib terbunuh, Umamah sangat bersedih.

Lihatlah bagaimana Ummul Haitham An-Nakha'i menggambarkan perasaan Umamah ketika Ali bin Abi Talib terbunuh : "Apakah rambutku mulai memutih dan daya ingatanku mulai berkurang Umamah, ketika seorang kawan pergi meninggalkan kawannya. Dia selalu membayangkannya kerana hajatnya terhadapnya. Ketika dia mulai jenuh, dia terbangun Ali bin Abi Talib berpesan kepada isterinya Umamah sebelum meninggal dunia : "Wahai isteriku! Kalau ingin menikah setelah kepergianku, aku telah merelakan engkau untuk menikah dengan Mughirah bin Naufal."

Sesudah habis tempoh masa iddah Umamah, datanglah Mu'awiyah bin Abu Sufyan untuk melamar Umamah tetapi Umamah mengutus surat kepada Mughirah. Dalam suratnya dia berkata : "Kalau engkau berkeinginan menikahiku segeralah datang." Akhirnya menikahlah Mughirah bin Naufal dengan Umamah. Hasan bin Ali menjadi wali bagi Umamah. Dia hidup bersama Mughirah sampai dia meninggal dunia pada zaman khalifah Mu'awiyah. Daripada kedua pernikahannya tersebut, Umamah tidak dikurniakan seorang keturunan pun.

Dengan meninggalnya Umamah (tanpa meninggal seorang keturunan pun) terputuslah keturunan Zainab binti Rasulullah. Zainab, Ruqayyah dan Ummu Kalthum, puteri-puteri Rasulullah, tidak memiliki keturunan lagi. Hanya Fatimah Az-Zahra saja yang masih memiliki generasi-generasi sampai saat ini.

Akhirnya, sampailah kita di penghujung sejarah Umamah binti Abi Al-'Ash. Sejarah hidup yang sangat indah. Semoga Allah SWT sentiasa menerangi kubur orang yang paling di cintai oleh Rasulullah SAW daripada ahlul baitnya.

Real Madrid 1 - 3 Barcelona : Suatu Iktibar

1. Seawal pagi tadi, sebelum saya berkesempatan solat subuh berjamaah dengan Al Fadhil Ustaz Nik Mohd Abduh, Al Fadhil Ustaz Syed Abdul Kadir al Joofre dan Ir Hj. Khairil Nizam di pejabat kami, saya sempat menonton penuh minat perlawanan bolasepak El Clasico antara Real Madrid dan Barcelona yang sememangnya menjadi 2 pasukan favourite saya sejak saya masih dibangku sekolah lagi.

2. Perlawanan ini sangat menarik bermula dengan gegak gempita Stadium Santigao Bernabeu seawal 21 saat perlawanan berlangsung oleh jaringan Karim Benzema yang juga merupakan pemain antarabangsa dari Perancis. Tentu sahaja penyokong Real Madrid yang memenuhi Stadium di laman sendiri melimpah melampaui garis 50 ribu penyokong tegar.

3. Namun kewibawaan pasukan seperti Barcelona yang sering mengungguli pentas perlawanan antarabangsa nyata tidak tergugat dengan sorakan dan sokongan puluhan ribu penyokong Real Madrid apabila Barcelona berjaya menyamakan kedudukan melalui jaringan bergaya Alexis Sanchez pada minit ke-30.

4. Sungguhpun demikian, Real Madrid juga bukanlah sebarang pasukan malah mereka sedang mengungguli La Liga. Pasukan mereka turut dibarisi pemain yang memiliki karisma tersendiri. Namun kesilapan yang tidak disengajakan oleh seorang pemain Real Madrid Marcelo, membentuk defleksi yang menghasilkan jaringan kedua Barcelona pada minit ke 52 menewaskan Iker Casillas ekoran tendangan jarak jauh oleh Xavi Hernandez.

5. Saya lihat, Real Madrid mula kehilangan rentak dan sentuhan classic mereka apabila ketinggalan 2- 1 sedang mereka beraksi dilaman sendiri dan ianya jelas ketara apabila sering membuat hantaran - hantaran yang tidak tepat serta kegagalan membuat penyudah yang tajam dan tepat ke pintu gol. Akibatnya gawang mereka bolos lagi pada minit ke 65 tatkala umpan silang Daniel Alves berjaya ditanduk bijak oleh Fabregas dan membawa kemenangan bergaya Skuad Barcelona di gelanggang lawan.

6. Nota subuh saya pagi ini buat semua sahabat dan rakan - rakan seperjuangan, suka saya kongsikan beberapa pengajaran atau iktibar dari perlawanan El Clasico ini kerana saya sifatkan pertandingan di liga pilihanraya umum ke 13 kelak turut melibatkan perlawanan classic antara Pakatan Rakyat dan Barisan Nasional.

7. Menjelang perlawanan antara Real Madrid dan Barcelona di awal pagi tadi jelas menunjukkan Real Madrid agak over confident untuk memenangi perlawanan berasaskan reputasi mereka yang mendahului liga dan bertanding pula di laman sendiri. Lebih ketara sifat itu terserlah apabila mereka berjaya mencecah jaring Barcelona seawal detik perlawanan. Akhirnya sifat over confident ini telah menjerat diri mereka. Mereka tewas dengan 1- 3 di tangan Barcelona. Justeru itu, kita tidak boleh mewarisi sifat over confident dalam perjuangan ini sungguhpun kita mempunyai beberapa kelebihan semasa.

8. Perkara kedua yang ingin saya tekankan di sini ialah penyokong yang ramai tidak menjamin kita mencapai kemenangan. Kita jangan sekali - kali teruja dengan jumlah penyokong. Apa yang penting kepada kita untuk memenangi liga pilihanraya umum ke 13 ini ialah penglibatan dan dokongan yang berstamina, kehebatan skil serta bijak teknikal dan kaya taktikal. Jangan hanya menjadi penyokong di luar gelanggang kerana ia tidak menjamin kemenangan. Sebaliknya turun bergelanggang, harungi susah sukar mengerah tenaga memburu kemenangan.

9. Jangan banyak bercakap apalagi bercakap besar menonjolkan keangkuhan dengan kelebihan yang dimiliki. Sebaliknya banyakkan kerja dan fokus kepada tugas. Bentuk kesepaduan dan kerja berpasukan yang mantap melalui persefahaman yang baik. Stamina yang tinggi untuk membuat larian tanpa henti dengan tidak memiliki persefahaman yang baik akan menyebabkan team kita kucar kacir dan sering membuat hantaran yang tidak tepat lalu kita gagal pula membuat penyudah yang berkesan.

10. Minimakan kesilapan - kesilapan yang boleh merugikan perjuangan. Jangan sekali - kali menjaringkan gol sendiri walaupun ianya boleh sahaja berlaku di luar kawal, tetapi kita wajar berhati - hati terutama menghampiri area kotak penalti sebagaimana kita juga wajar berhati - hati menjelang tempoh pilihanraya.

Akhirnya, sungguhpun kita pernah tewas, jangan putus asa sebaliknya terus bangkit dan berjuang. Insyaallah kita masih berpeluang untuk mencapai kemenangan. Lihat sahaja Barcelona pagi tadi, biarpun ketinggalan satu gol, tetapi bingkas berjuang dan akhirnya memenangi perlawanan tersebut dengan jaya dan gayanya.

Nasrudin bin Hassan
Ketua Dewan Pemuda PAS Malaysia

Hijrah Membentuk Negara Islam


بسم الله الرحمن الرحيم

وَمَنْ يُهَاجِرْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يَجِدْ فِي الْأَرْضِ مُرَاغَمًا كَثِيرًا وَسَعَةً وَمَنْ يَخْرُجْ مِنْ بَيْتِهِ مُهَاجِرًا إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ يُدْرِكْهُ الْمَوْتُ فَقَدْ وَقَعَ أَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

“Dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya ia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur; dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian ia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

– Surah al-Nisa’ ayat 100

Alhamdulillah, setinggi-tinggi pujian dan kesykuran kita panjatkan ke hadrat Allah SWT kerana taufik dan inayahNya, kita masih diberikan peluang untuk terus hidup melangkah ke tahun baru 1433 Hijrah pada saat ini. Semoga dengan pertambahan umur yang dikurniakan oleh Allah SWT ini memberikan kita ruang untuk terus menambahkan ibadat dan memperkasakan perjuangan untuk menegakkan kalimah Allah SWT.

Sesungguhnya, menyambut ulang tahun Hijratur-Rasul ini bukanlah satu perayaan suka-suka. Ia bukanlah satu sambutan tahunan semata-mata tanpa sebarang sebab dan juga akan berlalu begitu sahaja untuk menunggu sambutan pada tahun hadapan. Sambutan Hijratur-Rasul ini sebagai menghayati makna dan pengertian peristiwa Hijrah Nabi Muhammad SAW dan para muhajirin dari Kota Makkah ke Kota Madinah yang kemudiannya dikira sebagai tahun pertama Hijrah. Hakikatnya, Hijrah Rasulullah s.a.w tidak berlaku pada awal tahun dan tidak berlaku pada bulan Muharram. Sebaliknya, Rasulullah s.a.w mula keluar dari kota Mekkah pada akhir bulan Safar, bulan yang kedua dalam kalendar Islam. Baginda keluar dari Mekkah bersama-sama dengan sahabat baginda yang paling setia Saidina Abu Bakar As-Siddiq r.a setelah mendapat perintah dari Allah s.w.t agar bersama-sama dengan umat Islam di kota Madinah. Rasulullah s.a.w tiba di kota Madinah dan mula menetap di sana pada hari Jumaat, 12 Rabiul Awal. Sekalipun hijrah tidak berlaku di bulan Muharram, namun detik peristiwa tersebut ia dipilih sebagai tahun yang pertama dalam kalendar Islam sewaktu proses penetapan kalendar Islam pada zaman Saidina Umar bin al-Khattab RA. Kenapakah Saidina Umar bin Al-Khattab dan para sahabat pada masa itu tidak memilih peristiwa lain seperti peristiwa kelahiran Rasulullah SAW, peristiwa pembukaan Kota Makkah atau Haji Wada’? Jawabnya ialah kerana peristiwa hijrah itulah yang mencetuskan fenomena dan momentum terbesar di dalam sejarah perjuangan Rasulullah SAW. Momentum tersebut ialah pembentukan sebuah negara Islam yang pertama dan perpindahan era dakwah secara rahsia kepada era dakwah secara bernegara.

Pembentukan negara itulah yang menjadi matlamat kepada penghijrahan Rasulullah SAW ke Madinah. Jika tidak kerana membentuk negara, tidak perlu lagi berlakunya hijrah Rasulullah SAW. Oleh yang demikian, amatlah salah sama sekali tanggapan yang menyatakan bahawa bernegara merupakan satu perkara yang tidak wujud di dalam Islam, apatah lagi menidakkan kewujudan syariat Islam dalam aspek bernegara. Sebagaimana umat Islam diwajibkan untuk mengerjakan solat lima kali sehari, berpuasa selama sebulan dalam satu tahun dan mengerjakan haji sekali sepanjang hidup, demikianlah juga diperintahkan agar bernegara dan melaksanakan undang-undang menurut syariat yang telah ditetapkan oleh Allah SWT.

Kita tidak rela jika pembangunan fizikal pesat berlaku namun dalam masa yang sama kita menyaksikan runtuhnya nilai-nilai agama dan jauhnya manusia daripada Allah SWT. Alangkah ruginya hidup manusia jika hanya mendapat kemegahan, kemewahan dan kekayaan di dunia semata-mata namun di akhirat dilemparkan Allah SWT ke tempat yang buruk iaitu neraka hanya kerana enggan tunduk patuh kepada Allah SWT. Justeru, PAS mendidik rakyat agar kenal batasan iman dan kufur, batasan syurga dan neraka serta batasan pahala dan dosa, agar tidak berlaku penolakan terhadap mana-mana perintah Allah SWT. Ini kerana iman sifatnya ialah syumul. Menolak satu cabang iman bererti menolak keseluruhan iman itu sendiri.

Dari aspek yang lain, hijrah juga mengajar umat Islam agar berstrategi dalam apa jua langkah dan gerak kerja. Bagaimana kita melihat Rasulullah SAW mengatur strategi yang cukup teratur di dalam berhijrah, demikianlah juga wajib untuk kita mengatur strategi dan mempunyai perancangan yang tersusun di dalam memastikan gerak kerja yang dilakukan berkesan dan berjaya. Strategi Rasulullah SAW dapat dilihat apabila baginda datang ke rumah Saidina Abu Bakr as-Siddiq pada waktu siang hari iaitu waktu yang tidak akan dijangka dipilih untuk keluar dari Mekah. Baginda juga mengupah Abdullah bin Uraiqit yang masih musyrik menunjukkan jalan dan ini mengajar bagaimana harusnya bekerjasama dengan non muslim dalam urusan yang boleh mendatangkan faedah kepada Islam. Baginda juga memilih untuk berlindung di dalam Gua Thur yang bukannya terletak di pertengahan jalan menuju ke Madinah dengan tujuan untuk mengelirukan kaum musyrikin. Nyata sekali semua strategi yang diatur oleh baginda Rasulullah SAW ini berjaya mengeluarkan baginda dari kota Makkah dan menuju ke Madinah dengan selamat. Justeru, apabila kita menyambut peristiwa Hijratur Rasul pada hari ini, kita sebenarnya menyambut peristiwa fatonah atau kecerdikan baginda.

Pada zaman kita hari ini, pengurusan hidup hendaklah bersendikan fatonah yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah SAW. Fatonah ini pula hendaklah disertakan dengan amanah. Fatonah tanpa amanah akan melahirkan generasi yang punah iaitu generasi yang cerdik tetapi jauh dari Allah SWT. Hari ini, kita melihat setiap hari didedahkan pelbagai skandal dalam pengurusan wang samada di peringkat pemimpin maupun di peringkat pegawai. Laporan demi laporan audit yang dibentangkan menyaksikan pelbagai ketirisan yang berlaku sehingga mengakibatkan kerugian puluhan juta ringgit wang rakyat. Ketirisan ini jika diselamatkan nyata sekali dapat memberikan manfaat yang lebih besar kepada rakyat jelata. Kenapakah perkara ini boleh berlaku sedangkan kita mempunyai pelbagai undang-undang pencegahan rasuah dan penyelewengan? Tidak lain melainkan hanyalah kerana manusia tidak mampu dikawal oleh undang-undang manusia. Yang mampu memagari manusia dari melakukan perbuatan khianat hanyalah taqwanya kepada Allah SWT. Inilah misi PAS di dalam gerak kerja politik. Kita berjuang melalui pilihanraya untuk mendapatkan kuasa dan untuk membangunkan roh dan jiwa rakyat agar sentiasa bertaqwa kepada Allah SWT. Di Kelantan, kita menguatkuasakan larangan pembukaan premis judi, larangan penjualan arak secara terbuka, memindahkan wang kerajaan ke perbankan Islam serta memperbanyakkan skim-skim kebajikan seperti takaful kifalah, skim armalah, skim al-it’am dan sebagainya semuanya bertujuan untuk memberikan kebaikan kepada rakyat dari sudut duniawi dan ukhrawi.

Hijrah juga mengajar kita menjadi optimis dalam perjuangan. Lihatlah bagaimana Rasulullah SAW menjanjikan kepada Suraqah bin Malik untuk dipakaikan dengan alat kebesaran raja Parsi sedangkan baginda sedang di dalam perjalanan menuju ke Madinah. Janji tersebut nyata sekali menjadi kenyataan selepas kewafatan baginda iaitu pada saat kejatuhan kerajaan Parsi pada zaman pemerintahan Saidina Umar bin al-Khattab RA. Oleh yang demikian, pada saat dunia kelam pekat diselubungi gelap sekular, yakinlah, jahiliyyah pasti akan tumbang, dan Islam pasti akan tertegak juga di bumi Allah SWT ini.

Insya-allah, fajar semakin menyinsing. Malam pasti berakhir. Kebangkitan yang berlaku di seluruh dunia lambat laun akan tiba juga di negara kita yang tercinta. Semoga keamanan terus dikekalkan dan semoga Islam dapat didaulatkan. Selamat berhijrah dan selamat berubah.


NIK ABDUL AZIZ NIK MAT

MURSYIDUL AM PARTI ISLAM SEMALAYSIA (PAS)

Pengorbanan (al-Tadhiyyah) antara Retorik dan Hakikat

PENGORBANAN
ANTARA RETORIK DAN HAKIKAT


Alhamdulillah, selaut kesyukuran dipanjatkan kepada Allah subhanahu wa taala, Tuhan sekalian alam, selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam, ahli keluarga dan sahabat-sahabat Baginda, seterusnya para pengikut dan penyambung risalah Islam seluruhnya.

Alhamdulillah, selama-lamanya syukur atas kurniaan nikmat Iman dan Islam, kesihatan dan kelapangan, kita masih diberi nafas oleh Allah Taala dalam memikul amanah sebagaiKhalifah di muka bumi ini.

Dalam mengharungi kehidupan yang penuh cabaran dan rintangan dewasa ini, setiap insan harus menghadapi dan menerima segala sunnatullah yang terkadang tidak seperti yang diharapkan. Istilah pengorbanan juga telah menjadi asam garam dalam kehidupan seseorang insan.

Berkorban demi sahabat, demi insan tersayang, demi maruah dan sebagainya. Namun, sejauh mana erti pengorbanan yang digembar-gemburkan itu bertepatan dengan syariat Islam menjadi tanda tanya.

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah ,

Islam adalah agama yang syumul, mudah dan tidak menyusahkan. Ia menuntut umatnya untuk melakukan pengorbanan demi memelihara kemuliaan Islam itu sendiri. Ayuh kita soroti erti pengorbanan sebenar yang dituntut oleh Islam.

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam sendiri mengorbankan seluruh hidup Baginda dalam menyampaikan risalah Islam bermula sejak kebangkitan sebagai utusan Allah sehingga tersebarnya Islam ke seluruh dunia dan akhirnya sampai kepada kita hari ini.

As-Syahid Imam Hassan Al-Banna ada menyebut berkenaan tadhiyah (pengorbanan) iaitu berkorban yang membawa makna menyumbang jiwa dan harta, masa dan nyawa serta segala-galanya demi mencapai matlamat. Beliau turut menyatakan bahawa tiada jihad di dunia ini yang tidak menuntut pengorbanan. Segala pengorbanan yang disumbangkan demi matlamat dakwah Islami ini tidak akan disia-siakan sebaliknya akan dibalas dengan ganjaran yang lebih besar dan pahala yang lebih baik.

Firman ALLAH Taala :

“ Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka ”. (At-Taubah: 111)


Setiap orang yang meredhai Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama dan Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam sebagai Nabi dan Rasul, maka dituntut darinya melakukan pengorbanan.

Firman ALLAH Taala :

“ Siapakah yang mahu memberi pinjaman kepada Allah dengan pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah ), maka Allah akan melipatgandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak”. (Al-Baqarah: 245)

Memetik kisah Saidina Abu Bakar Radiallahu Anhu yang telah mengorbankan dan membelanjakan seluruh hartanya. Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bertanya kepadanya :"Apakah yang kau tinggalkan kepada keluarga kamu? Lalu beliau menjawab: Aku telah tinggalkan untuk mereka Allah dan Rasul-NYA". Alangkah mulianya hati para sahabat, sanggup mengorbankan kepentingan diri demi kecintaan kepada Allah, Rasul dan agama Islam itu sendiri.

Apabila jiwa telah dibeli oleh Allah, tiada siapa yang mampu menggugat hati seseorang agar tidak berkorban untuk Islam.

Firman ALLAH Taala :

“ Dan apa sahaja yang kamu sedekahkan, Allah akan menggantinya. Dialah sebaik-baik pemberi rezeki “. (Saba’ :39)

Setiap apa yang dikorbankan oleh seseorang muslim dalam jalan dakwah akan diberi balasan dan ganjaran sama ada kecil mahupun besar. Sesungguhnya nilai pengorbanan di sisi Allah adalah sangat mahal. Hanya mereka yang terpilih oleh Allah sahaja yang akan sanggup melakukan pengorbanan tanpa mengharapkan sebarang balasan.

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah,

Al-Quran sudah membentangkan bukti, lipatan sirah pengorbanan Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam, para sahabat serta pejuang agama Allah juga telah kita imbau bersama, namun adakah apa yang telah kita korbankan hari ini, benar-benar menepati pengorbanan menurut syariat Islam? Adakah istilah pengorbanan hanya untuk individu tertentu sahaja atau pada masa tertentu sahaja? Tepuk dada, tanyalah iman.

Sempena sambutan Eidul Adha 1432H, ayuh kita menyelusuri sirah mengutip ibrah.Apabila menyentuh berkenaan pengorbanan, ingatan kita pasti akan terus terbias mengingati lipatan sirah para Anbiya’ yang terlebih dahulu merasai pahit manisnya pengorbanan dalam menunaikan kewajipan kepada Allah Taala.

Antara sirah teragung yang menjadi sunnah setiap muslim bila tibanya Zulhijjah setiap tahun, iaitu kisah pengorbanan Nabi Ibrahim Alaihissalam yang diperintahkan oleh Allah Taala untuk menyembelih anak Baginda sendiri iaitu Nabi Ismail Alaihissalam.

Alangkah mulianya hati seorang Nabi , tanpa keraguan, taat menuruti perintah Rabbul Izzati yang pada pemikiran manusia biasa tidak mampu untuk melaksanakannya. Keyakinan terhadap janji Allah mendorong Nabi Ibrahim Alaihissalam mengambil keputusan tanpa ada sebarang keraguan.

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah,

Selaku yang bergelar manusia yang mempunyai pelbagai amanah untuk ditunaikan, tidak dapat dinafikan lagi bahawa berkorban adalah sunnatullah yang tidak dapat dielakkan. Hamba Allah, pelajar, sahabat, pendakwah, anak, ibu, guru dan sebagainya. Semuanya menuntut suatu pengorbanan dalam meneruskan kehidupan di alam yang fana ini.

Tidak dinamakan seorang muslim yang hakiki jika hidup seseorang itu sunyi dan sepi daripada melakukan pengorbanan untuk kepentingan Islam. Ingatlah bahawa, adalah menjadi suatu kerugian dan kesalahan kepada seseorang muslim itu jika hari-hari dalam hidupnya berakhir tanpa ada sebarang pengorbanan untuk Islam.

As-Syahid Imam Hassan Al-Banna berpesan : "Sesungguhnya medan perkataan berbeza dengan medan khayalan. Medan amal juga berbeza dengan medan perkataan. Medan jihad berbeza dengan amal. Medan jihad yang haq berbeza secara kontraduktif dengan medan jihad yang batil".

Amat ditakuti jika pengorbanan untuk kepentingan peribadi mengatasi pengorbanan untuk agama Islam. Nauzubillahi min zalik. Semoga segala pengorbanan yang kita lakukan sebelum ini menepati syariat Islam dan dikira sebagai ibadah oleh Allah Taala serta sentiasa dalam redha-NYA, insyaAllah. Ayuh marilah kita bersama-sama berkorban untuk Islam.

Wallahu Taala A’lam.

Salam Eidul Adha 1432H

SEKSUALITI MERDEKA 2011 : Kembalilah Kepada Fitrah

1. Negara kita gempar lagi dengan satu program yang dikenali sebagai Seksualiti Merdeka 2011 dengan temanya " Queer Without Fear" yang berlangsung pada 2 Nov 2011 hingga 13 Nov 2011 di The Annaxe Gallery.

2. Program ini kononnya berteraskan perjuangan "Human Right", menuntut hak dan kebebasan golongan Lesbian, Gay, Biseksual dan Transeksual [LGBT] untuk mengamalkan gaya hidup pilihan mereka secara sah dan terbuka. Sekilas pandang, mereka sedang memperjuangkan hak dan kebebasan dengan gaya hidup pilihan mereka dalam sebuah negara demokrasi seperti Malaysia. Justeru itu, mereka tidak lagi teragak - agak untuk mengiklan, memperjuang dan menganjurkan programnya secara terbuka

3. Sungguhpun mereka tampil dengan prinsip perjuangan Human Right, Islam mempunyai pandangannya yang tersendiri mengenai perkara ini, sementara Dewan Pemuda PAS Malaysia berpaksi teguh kepada ajaran Islam, justeru Islam adalah agama petunjuk dari Allah swt Tuhan yang mencipta manusia.

4. Islam adalah agama fitrah sementara fitrah manusia ialah hidup berpasang - pasangan lelaki dan perempuan. Justeru itu, perkahwinan yang sah di sisi Islam hanyalah perkahwinan yang melibatkan lelaki dengan pasanganya perempuan yang bukan mahramnya. Sementara perkahwinan atau hubungan sesama jenis adalah suatu noda yang dilarang oleh Islam ke atas penganutnya kerana ia jelas bertentangan dengan fitrah kejadian atau ciptaan manusia di atas muka bumi.

Firman Allah swt:

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.

Surah ar Ruum : ayat 21

5. Asas larangan tersebut adalah untuk memelihara fitrah manusia sekaligus mempertahankan tamaddun ummah dari kepincangan sosial dan malapetaka yang bakal menimpa ekoran tercetusnya kemurkaan Allah swt. sebagaimana murkanya Allah swt ke atas kaum Nabi Luth as. yang mengamalkan gaya hidup homoseksual.

6. Budaya gay dan lesbian adalah budaya songsang yang tidak sewajarnya diperjuangkan dan diamalkan oleh ummat manusia amnya dan ummat Islam khasnya. Malah ia sangat bertentangan dengan nilai moral dan fitrah kemanusiaan serta tamaddunnya. Jika budaya ini menjadi amalan bagi manusia selaku penduduk di bumi ini, nescaya suatu ketika kelak akan pupuslah generasi ummat manusia sedang Nabi saw berbangga dengan lahir ummatnya yang ramai.

Sabda Rasulullah saw

تزوجوا الودود الولود فإني مكاثر بكم الأمم يوم القيامة

Kahwinilah olehmu akan perempuan yang penyayang dan mampu melahirkan anak kerana sesungguhnya aku sangat berbangga dengan ramainya ummatku diakhirat kelak.

Riwayat Imam Ahmad

7. Kecenderungan mengamalkan kehidupan gay, lesbian dan biseksual ini adalah bertolak dari nafsu yang tidak dikawal. Sedang Islam telah menganjurkan ummat manusia supaya berkahwin secara normal dan menggariskan kaedah kawalan nafsu bagi mereka yang tidak mampu melakukannya. Seperti sabda Rasulullah saw dari Ibnu Masuud Rha.

يا معشر الشباب من استطاع منكم الباءة فليتزوج فإنه أغض للبصر وأحصن للفرج ، ومن لم يستطع فعليه بالصوم فإنه له وجاء

Wahai sekelian anak muda ! barangsiapa yang mampu [dan bersedia untuk berkahwin] dari kalangan kamu, maka berkahwinlah, sesungguhnya perkahwinan itu membantu menundukkan pandangan, memelihara kemaluan dan barangsiapa yang tidak mampu melakukannya, maka berpuasalah kerana sesungguhnya puasa itu adalah perisai [dirinya agar tidak terjerumus dalam kancah keruntuhan sosial]

Riwayat Imam Bukhari dan Muslim

8. Dewan Pemuda PAS Malaysia menyeru penganjur dan penyokong program Seksualiti Merdeka 2011 agar tidak meneruskan perjuangan dan kempen mereka ke arah menuntut kebebasan pada gaya dan cara hidup barat yang salah dengan norma, tatasusila, budaya dan agama. Sedarlah bahawa gaya hidup seperti ini akan berdepan dengan kemurkaan Allah swt selain ia membuka pintu kepincangan sosial dan budaya negara kita.

9. Ia adalah satu bentuk kemungkaran yang tidak wajar diperjuang dan diamalkan, bahkan ia sangat menyentuh sensitiviti ummat manusia yang menjalani kehidupan normal. Dewan Pemuda PAS yakin, jika mereka mendapat bimbingan wajar dari pihak berkuasa agama dan lainnya yang berkaitan, perkara ini dapat dibendung dengan baik daripada terus menular lalu membentuk satu budaya.

10. Inilah rasionalnya Dewan Pemuda PAS menasihati dan menegur pemerintah agar tidak meluluskan penganjuran konsert icon gay Elthon John di negara ini sebagai langkah menutup pintu - pintu mungkar yang mengundang kemurkaan Allah swt Tuhan yang Maha Mencipta. Walaupun dikatakan Elthon John tidak akan menyeru rakyat Malaysia meniru gaya hidup gaynya, tetapi sudah cukup pengiktirafan yang diberikan kepada beliau menyuburkan budaya gay di Malaysia yang semakin hari semakin menular.

11. Kebebasan bukan bermakna manusia bebas melakukan apa sahaja sehingga bertentangan dengan fitrah dan agama. Kalaupun seseorang tidak beragama sekalipun, aqal yang masih dimiliki tidak mungkin membenarkan manusia melakukan apa sahaja di atas ticket kebebasan. Sebaliknya manusia mesti hidup berasaskan peraturan - peraturan tertentu yang mengikat komitmen dirinya agar tidak terbabas dari kebaikan dan kemuliaan.

12. Secara analoginya boleh saya contohkan seperti memandu kereta. Sungguh pun kereta itu milik kita yang sah, pula kita telah membayar road tax dan insuransnya, maka atas nama kebebasan lalu kita bebas untuk memandu laju tanpa menghirau peraturan lalulintas. Ini sangat merbahaya terutama pemanduan dengan had kelajuan melampau seperti 160 kmj di selekoh tajam yang bertanda 20 kmj. Awas ! Ini bukan lagi bebas tetapi babas.

13. Dewan Pemuda PAS merayu agar mereka kembali menjalani kehidupan normal berasaskan petunjuk Allah swt Tuhan yang Mencipta manusia. Formula kehidupan Islam sungguh indah dan damai malah membawa ketenangan yang dicari dalam hidup. Sebagaimana firman Allah swt di dalam surah Ar Ruum ayat 21. Dewan Pemuda PAS sedia berdialog ke arah itu bagi menangani perkara ini.

14. Usah lari dari fitrah dan meninggalkan kehidupan beragama kerana jiwa tidak tenteram dan tidak pun boleh menyelesaikan masaalah. Sebagai contoh pengalaman hidup yang dialami oleh Elthon John sendiri selepas beliau berkahwin dengan kaum sejenis atau pasangan gaynya, keinginan atau naluri mahu memiliki anak tetap menguasai dirinya lalu mendorong beliau mendapatkan anak melalui ibu tumpang.

15. Terdapat 2 perkara yang tidak boleh menyelesaikan masaalah dan konflik jiwa mereka .

Pertama : perkahwinan sejenis yang mereka amalkan tidak boleh memenuhi kehendak mereka untuk memiliki seorang anak.

Kedua : biarpun mereka boleh mendapatkan anak melalui proses ibu tumpang, mereka tetap tidak boleh memenuhi hasrat naluri mereka untuk memiliki anak kandung yang tentunya hadhir secara fitrah.

16. Sedangkan dua perkara inilah antara pelengkap kebahagian dan kasih sayang dalam kehidupan berumahtangga bersama pasangan hidup sebagaimana yang dianjurkan oleh Islam. Rumahtangga yang dibina melalui perkahwinan sejenis ini hanya mungkin boleh mencapai kepuasan dari sudut melampiaskan nafsu seksual tetapi jiwa mereka meronta mencari sebuah ketenangan hakiki.

Saya Mesti Muslim Dari Sudut Akhlak


Sebelum pergi lebih lanjut, pernah atau tidak terlintas dalam benak kepala anda beberapa persoalan seperti, kenapa akhlak? Penting sangat ke? Mana lebih penting berbanding ilmu pengetahuan? Bukankah wahyu pertama yang diturunkan adalah tentang ilmu pengetahuan, bukannya akhlak? Kenapa pula kita kena belajar tentang akhlak muslim?

Ok. Saya ingin membawa anda semua kepada sebuah bentuk pemahaman baru. Sebenarnya bukanlah baru itu bermaksud baru, tetapi perkara itu telah lama wujud. Cuma ingin diterjemahkan dalam bentuk pemahaman terkini. Saya percaya semua sudah tahu, hanya tidak sedar sahaja.

Saya bermohon kepada Allah s.w.t. agar sesiapa yang membaca tulisan saya ini, di mana-mana sahaja, agar kita sama-sama dibukakan hati oleh-Nya dan dilapangkan dada serta dipermudahkan setiap urusan dunia mahupun akhirat.


Matlamat Utama Nabi Muhammad s.a.w. Dibangkitkan

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ مَكَارِمَ الْأَخْلَاقِ
“Sesungguhnya aku telah diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak.” (HR Imam Malik)

Sila renung dan teliti betul-betul maksud hadith di atas.

Betul ke matlamat utama Nabi s.a.w. adalah untuk menyempurnakan akhlak? Bukankah Allah s.w.t. telah berfirman bahawa Nabi s.a.w. ini diutuskan sebagai rahmat sekalian alam, bukan akhlak semata-mata?

Firman Allah dalam surah al-Anbiya, ayat 107:

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِّلْعَالَمِينَ

“Dan tidaklah Kami mengutuskan kamu melainkan sebagai rahmat ke seluruh alam.”

Saya ingin mengajak anda semua untuk berfikir bersama saya. Bayangkan, seandainya sesebuah masyarakat itu diselubungi dengan penipuan, tipu daya, pecah amanah, dan keruntuhan moral, adakah di sana akan wujud rahmat dalam masyarakat?

Bagaimana pula dengan keadaan kaum kerabat dan keluarga yang dipenuhi rasa kebencian, hasad, dan dendam, justeru di manakah rahmat?

Percayalah, sesungguhnya hubungan antara akhlak dan rahmat itu adalah hubungan erat lagi kukuh. Ketahuilah juga bahawa tidak akan wujud rahmat sekalian alam tanpa adanya akhlak.

Anda setuju dengan kenyataan saya?

Mungkin ada dalam kalangan anda akan menjawab, “Saya setuju dengan hadith berkenaan akhlak di atas, tetapi ibadat itu lebih utama. Adakah penulis ingin menyatakan bahawa akhlak itu lebih penting berbanding solat, puasa, zakat, dan haji?”

Baiklah. Dengar pula jawapan saya. Ya, akhlak lebih penting.

Kenapa? Kerana tanpa kita sedar setiap amal ibadat itu sebenarnya bertujuan untuk mendisiplin akhlak. Jika tidak, jadilah ibadat itu umpama senaman badan semata-mata!!

Saya pohon kepada semua agar fahami betul-betul intipati kalam saya. Jangan dirumitkan. Saya tidak bermaksud untuk merumitkan perbincangan ini dengan hal-hal yang melibatkan Fiqh, Akidah, dan sebagainya. Saya hanya ingin anda faham maksud akhlak dari persepsi yang lebih luas.


Solat Membentuk Akhlak

http://3.bp.blogspot.com/-OYDQfjrIVW0/ToiMsl_m1vI/AAAAAAAAAfg/dx2LoQI0t1M/s400/tumblr_lrlp8qW1WK1r1fhyjo1_r1_400.jpg

Firman Allah s.w.t. dalam surah al-‘Ankabut, ayat 45:

وَأَقِمِ الصَّلَاةَ إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاء وَالْمُنكَرِ

“..dan dirikanlah solat. Sesungguhnya solat itu (dapat) mencegah daripada (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar.”

Subhanallah!!

Justeru, sesiapa yang masih melakukan perbuatan keji dan mungkar itu ternyata solat mereka itu hanyalah sekadar senaman yang memenatkan semata-mata. Buktinya ialah akhlak mereka bertambah buruk.

Bukankah perbuatan keji dan mungkar itu adalah akhlak buruk? Iaitu bukan akhlak (perbuatan) yang Islam kehendaki.

Allah s.w.t. telah menyebut dalam sebuah hadith qudsi;

إنما أتقبل الصلاة ممن تواضع بها لعظمتي، ولم يستطل بها على خلقي، ولم يبت مصرا على معصيتي، وقطع النهار في ذكري، ورحم المسكين وابن السبيل ورحم الأرملة ورحم المصاب

“Sesungguhnya Aku menerima solat daripada orang yang merendahkan diri (tawaduk) kerana kebesaran-Ku dan tidak berlaku sombong terhadap makhluk-Ku dan tidak terus-menerus melakukan maksiat kepada-Ku. Dan dia menghabiskan hari siangnya dalam ingat kepada-Ku (zikrullah), dan dia sayang kepada orang yang miskin, ibnu sabil (orang yang kehabisan belanja dalam perjalanan) dan janda (yang kematian suami) dan sayang kepada orang yang ditimpa musibah.” (HR az-Zabidi)

Lihatlah hubungan antara solat dan akhlak (tawaduk dan kasihan belas). Seterusnya, fahamilah bahawasanya sekiranya solat anda itu tidak mampu untuk menjadikan anda seorang yang tawaduk dan mengasihani sesama makhluk, maka di sana solat itu adalah sia-sia dan langsung tidak membuahkan sebarang hasil yang sempurna.


Zakat dan Sedekah
Firman Allah s.w.t. dalam surah at-Taubah, ayat 103;

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِم بِهَا

Ambillah oleh kamu akan zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka..”

Maha Suci Engkau ya Allah!!

Sesungguhnya matlamat utama zakat adalah penyucian. Maksud penyucian pula ialah pentarbiyahan akhlak dan budi pekerti. Bagaimana saya boleh membuat rumusan sedemikian?

Baiklah. Pernahkah anda mendengar sabda Nabi Muhammad s.a.w.:

تبسّمك في وجه أخيك صدقة

“Senyuman kamu pada wajah (di hadapan) saudara kamu adalah sedekah.”

Lihatlah betapa dalamnya maksud sabda di atas. Saya tahu, kebanyakkan antara anda sudah mengetahui hadith tersebut. Bahkan ada yang sudah menghafalnya. Namun, adakah anda (dan saya) sudah mendalami maksudnya? Merasai kesannya pada hati sanubari dan iman?

Ayuh!! Maniskan wajah dengan senyuman. Jangan kedekut untuk senyum. :)

تبسمك في وجه أخيك صدقة، وأمرك بالمعروف ونهيك عن المنكر صدقة، وإرشادك الرجل في أرض الضلال لك صدقة، وإفراغك من دلوك في دلو أخيك صدقة، وإماطة الأذى عن الطريق صدقة، وبصرك للرجل الرديء البصر صدقة، وأعظم الصدقة لقمة يضعها الرجل في فم زوجته

“Senyuman kamu pada wajah (di hadapan) saudara kamu adalah sedekah, suruhan kamu ke arah kebaikan dan mencegah kemungkaran adalah sedekah, kamu menunjuki orang yang tersesat juga merupakan sedekah bagimu, kamu menuangkan air dari timbamu ke timba saudaramu juga merupakan sedekah, membuang kesakitan (menyingkirkan batu, duri, tulang dan lain²) dari jalan juga merupakan sedekah, membantu orang yang kurang penglihatannya juga merupakan sedekah, dan satu suapan seorang lelaki ke mulut isterinya ialah sebesar-besar sedekah.” (HR Tirmizi)

Oleh yang demikian, saya berharap kefahaman anda terhadap sedekah sudah terbuka luas. Tidak terhad. Hadith di atas menunjukkan betapa sedekah adalah salah satu bentuk pentarbiyahan akhlak. Itulah “Sedekah Akhlaqiyyah”.


Puasa Sebagai Pengawas

Sabda Nabi Muhammad s.a.w.:

إذا كان يوم صوم أحدكم فلا يرفث ولا يسخب، فان سابه أحد أو قاتله، فليقل: إني صائم

“Apabila seseorang daripada kamu sedang berpuasa, janganlah dia mengeluarkan kata-kata yang buruk (keji) dan membangkitkan syahwat kepada perempuan dan janganlah dia berbuat kekacauan. Maka jika ada yang mencaci-maki (marah) atau hendak membunuh, maka hendak dia berkata: Sesungguhnya aku sedang berpuasa..” (HR Muslim dan Ibn Majah)

Subhanallah!!

Kita telah melihat hubungan antara solat dan sedekah dengan akhlak. Demikian juga puasa. Adakah anda semua sudah setuju dengan apa yang telah saya utarakan?

Jika anda masih meragui perkara tersebut, saya akan bentangkan pula kaitan haji dengan akhlak. Semoga keyakinan itu terserlah!


Haji Adalah Kemuncak


Firman Allah s.w.t.:

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَّعْلُومَاتٌ فَمَن فَرَضَ فِيهِنَّ الْحَجَّ فَلاَ رَفَثَ وَلاَ فُسُوقَ وَلاَ جِدَالَ فِي الْحَجِّ

“(Masa untuk mengerjakan ibadat) Haji itu ialah beberapa bulan yang termaklum. Oleh yang demikian sesiapa yang telah mewajibkan dirinya (dengan niat mengerjakan) ibadat Haji itu, maka tidak boleh mencampuri isteri, dan tidak boleh membuat maksiat, dan tidak boleh bertengkar, dalam masa mengerjakan ibadat Haji..” (Al-Baqarah:197)

Haji ialah satu bentuk latihan yang keras terhadap akhlak umat Islam. Sesiapa yang pergi ke tanah suci untuk menunaikan ibadat Haji mesti berdisiplin. Tidak boleh meninggikan suara (menengking), mengumpat, menghina, dan segala perbuatan serta akhlak buruk yang lain. Semua itu tidak lain dan tidak bukan adalah untuk menjamin supaya ibadat tersebut diterima Allah s.w.t.

Di sana, pelbagai ragam dan perangai manusia akan terserlah. Bayangkan jutaan manusia membanjiri satu tempat untuk melakukan satu ibadat dalam satu masa yang terhad. Betul-betul menguji keimanan dan kesabaran. Menuntut kecekalan dan ketabahan setiap insan. Inilah proses pentarbiyahan akhlak yang kemuncak. Berbahagialah sesiapa yang berjaya dan terus berakhlak mulia walau setelah pulang ke negeri masing-masing.

Sesunguhnya setiap amal ibadat manusia seperti solat, puasa, zakat dan haji itu terserlah nilainya pada akhlak manusia sehari-harian. Dalam kata lain, boleh dikatakan secara zahir bahawa sesiapa yang buruk akhlaknya pasti ada sesuatu yang tidak kena pada ibadatnya. Maha Suci Engkau wahai Tuhan..


Apakah Yang Mendahului? Yang Manakah Lebih Penting?

Sesetengah manusia menganggap bahawa perkara paling penting dalam Islam dan mesti didahulukan ialah mempelajari Fiqh. Kemudian diikuti dengan menghafal al-Quran. Ilmu mesti didahulukan, dan akhlak didatangkan kemudian.

Ilmu atau akhlak? Jom sama-sama kita perhatikan ayat-ayat al-Quran di bawah.

رَبَّنَا وَابْعَثْ فِيهِمْ رَسُولاً مِّنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِكَ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَيُزَكِّيهِمْ إِنَّكَ أَنتَ العَزِيزُ الحَكِيمُ

“Wahai Tuhan Kami! Utuslah kepada mereka seorang Rasul dari kalangan mereka sendiri, yang akan membacakan kepada mereka ayat-ayat (firmanMu) dan mengajarkan mereka isi kandungan kitab serta hikmat kebijaksanaan dan membersihkan (hati dan jiwa) mereka (dari syirik dan maksiat)..” (Al-Baqarah:129)

Ayat tersebut didatangkan dengan lafaz daripada Nabi Ibrahim a.s. dan didahulukan lafaz ilmu terhadap lafaz akhlak. Iaitu يعلم dan يزكي . Mesti sesiapa yang berpendapat ilmu lebih diutamakan berbanding akhlak akan berasa gembira kerana ayat tadi memenangkan pendapat mereka.

Namun, tahukah anda bahawa ayat tersebut didatangkan dalam al-Quran pada empat tempat? Tempat pertama merupakan kalam daripada Nabi Ibrahim a.s. dan 3 lagi adalah kalam daripada Allah s.w.t. Perbezaannya hanyalah susunan keutamaan antara ilmu dan akhlak.

Antaranya, firman Allah s.w.t. dalam surah al-Baqarah, ayat 151:

كَمَا أَرْسَلْنَا فِيكُمْ رَسُولاً مِّنكُمْ يَتْلُو عَلَيْكُمْ آيَاتِنَا وَيُزَكِّيكُمْ وَيُعَلِّمُكُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَيُعَلِّمُكُم مَّا لَمْ تَكُونُواْ تَعْلَمُونَ

“(Nikmat berkiblatkan Kaabah yang Kami berikan kepada kamu itu), samalah seperti (nikmat) Kami mengutuskan kepada kamu seorang Rasul dari kalangan kamu (iaitu Muhammad), yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kamu, dan membersihkan kamu (dari amalan syirik dan maksiat), dan yang mengajarkan kamu kandungan Kitab (al-Quran) serta Hikmat kebijaksanaan, dan mengajarkan kamu apa yang belum kamu ketahui.”

Ayat di atas mendahulukan tazkiah (akhlak) terhadap ilmu. Dalam kata lain, hanya satu tempat sahaja ilmu didahulukan iaitu pada kalam Nabi Ibrahim a.s. Adapun pada 3 tempat lagi iaitu pada kalam Allah s.w.t. seperti ayat di atas, tazkiah lebih didahulukan. Ini merupakan bukti jelas bahawa akhlak amat diutamakan dalm Islam. Maka bertepatanlah ayat-ayat tersebut dengan asal kebangkitan Nabi Muhammad ke alam dunia sebagai penyempurna akhlak yang mulia.


Merawat Perselisihan Antara Akhlak dan Ibadat

Dunia sekarang menyaksikan wujud dua golongan iaitu;
1. Seorang ‘Abid (ahli ibadat), tetapi buruk akhlaknya.
2. Seorang yang berakhlak mulia, tetapi teruk ibadatnya.

Maka kita dapat lihat dengan mata kepala kita sendiri sebilangan manusia yang sentiasa solat, berpuasa, mengeluarkan zakat, dan menunaikan haji, tetapi akhlak mereka amat teruk dan buruk.

Samalah juga dengan sebilangan yang lain, yang baik akhlaknya, amat dermawan, baik hati, tetapi tidak mendirikan solat.

Wahai teman-temanku.. Waspadalah!! Ini merupakan agenda golongan sekular yang telah berjaya diterapkan dalam sistem kehidupan kita. Mengasingkan antara ibadat dan akhlak. Sedangkan Islam menyatukannya. Ibadat dan akhlak saling lengkap-melengkapi antara satu sama lain.

وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعاً أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“..dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya.” (An-Nur: 31)

وَعِبَادُ الرَّحْمَنِ الَّذِينَ يَمْشُونَ عَلَى الْأَرْضِ هَوْناً وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلَاماً . وَالَّذِينَ يَبِيتُونَ لِرَبِّهِمْ سُجَّداً وَقِيَاماً . وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا اصْرِفْ عَنَّا عَذَابَ جَهَنَّمَ إِنَّ عَذَابَهَا كَانَ غَرَاماً . إِنَّهَا سَاءتْ مُسْتَقَرّاً وَمُقَاماً . وَالَّذِينَ إِذَا أَنفَقُوا لَمْ يُسْرِفُوا وَلَمْ يَقْتُرُوا وَكَانَ بَيْنَ ذَلِكَ قَوَاماً

“Dan hamba-hamba (Allah) ar-Rahman (yang diredhai-Nya) ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun, dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini. Dan mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang tekun mengerjakan ibadat kepada Tuhan mereka pada malam hari dengan sujud dan berdiri. Dan juga mereka yang berdoa dengan berkata: Wahai Tuhan kami, sisihkanlah azab neraka Jahannam dari kami, sesungguhnya azab seksanya itu adalah mengertikan, sesungguhnya neraka Jahannam itu tempat penetapan dan tempat tinggal yang amat buruk. Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang apabila membelanjakan hartanya, tiadalah melampaui batas dan tiada bakhil kedekut, dan (sebaliknya) perbelanjaan mereka adalah betul sederhana antara kedua-dua cara (boros dan bakhil) itu.” (Al-Furqaan: 63-67)


اللَّهُمَّ حَبِّبْ إِلَيْنَا الإِيْمَانَ وَزَيِّنْهُ فِيْ قُلُوْبِنَا ، وَكرِّهْ إِلَيْنَا الْكفْرَ وَالْفُسُوْقَ وَالْعِصْيَانَ وَاجْعَلْنَا مِنَ الرَّاشِدِيْنَ

“Ya Allah ya Tuhanku! Jadikanlah kami cintakan iman dan hiaskanlah iman itu di hati kami, dan jadikanlah kami (daripada golongan orang-orang yang) benci kepada kekufuran, kefasikan (penderhakaan) dan kemaksiatan, serta jadikanlah kami daripada golongan orang-orang yang bijak.

Sumber : http://pmram-manhal.blogspot.com